Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kehamilan Kedua Terasa Lebih Berat, Benarkah?

Konten [Tampil]
kehamilan kedua terasa lebih berat

Halo semua, apa kabarnya? Semoga dalam keadaan sehat dan bahagia, ya. Oke, sekalian sharing aja deh. Alhamdulillah sekarang saya sedang hamil anak kedua dan ketika tulisan ini dibuat, usia kehamilan saya menginjak 3 bulan. Jadi, mohon maaf kalau jarang update blog, kondisinya memang lagi mabok – maboknya. Heheh… Jujur, saya agak kaget ketika mengetahui sedang berbadan dua. Memang sih saya sudah berhenti menggunakan kontrasepsi sejak anak pertama saya berusia 19 bulan. Mungkin karena sudah terlalu lama “kosong", akhirnya saya sudah tidak banyak berharap setiap bulannya. Maka, ketika akhir ramadhan kemarin saya merasakan beberapa tanda kehamilan dan segera melakukan testpack, saya cukup kaget. Btw, di kehamilan kedua ini saya merasa lebih berat dalam menjalani kehamilan. Harusnya sih terasa lebih ringan karena sudah berpengalaman, ya? 

Kehamilan Kedua, Sudah Berpengalaman Tapi Terasa Lebih Berat

Kehamilan Kedua, Terasa Lebih Berat Secara Fisik

Secara fisik, kehamilan kedua ini tentu saja berbeda dengan kehamilan pertama. Saat kehamilan pertama, usia saya masih cukup muda yaitu 26 tahun. Sekarang, usia saya menjelang kepala 3. Ibarat mesin, mungkin kinerjanya sudah tidak sebagus dulu. LOL. 

Dikutip dari situs alodokter.com, beberapa perbedaan kehamilan pertama dan kehamilan kedua diantaranya badan terasa lebih mudah nyeri dan lelah. Yes, saya sangat setuju. Setiap bangun tidur saya merasakan sensasi seperti habis olahraga berat. Bahkan saya butuh waktu 30 – 60 menit sejak mata terbuka hingga turun dari tempat tidur. Belum lagi mual – mual yang biasa terjadi sejak sore hingga malam dan pagi datang. Alhasil, tidur nyenyak di malam hari adalah sesuatu yang langka di kehamilan kedua ini. Memang, mual – mual yang saya alami sekarang tidak dibarengi muntah – muntah parah seperti pada saat kehamilan pertama. Namun, mual yang saya rasakan cukup hebat hingga menyebabkan nyeri ulu hati.

Di usia kehamilan 8 minggu, nyeri ulu hati yang saya alami cukup parah sampai saya sering merasakan dada sesak setiap malam. Akhirnya saya putuskan pergi ke dokter kandungan, padahal rencananya saya akan pergi ke dokter kandungan pada usia kehamilan 3 – 4 bulanan. Maklum lah, pandemi begini jadi mikir bolak balik mau ke fasilitas kesehatan tuh. Menurut dokter kandungan, nyeri ulu hati yang saya rasakan adalah keluhan yang biasa dialami oleh ibu hamil di trimester pertama. Hmmm… Ternyata antara kehamilan pertama dan kehamilan kedua bisa berbeda keluhan juga, ya?

Dokter pun tidak meresepkan banyak obat, hanya vitamin dan obat pengurang mual. Oh ya, alhamdulillah di kehamilan kedua ini saya bisa lebih cepat melihat janin ketika USG lho. Tidak seperti kehamilan pertama, pada  usia kandungan 8 minggu janin belum terlihat saat USG. Sementara di kehamilan kedua ini janin sudah bisa terlihat meski ukurannya masih sangat kecil.

kehamilan kedua terasa lebih berat

Kehamilan Kedua, Psikis Tak Kalah Beratnya

Pada saat kehamilan pertama, saya masih berstatus sebagai karyawan swasta yang harus berangkat pagi dan tak jarang pulang malam selama 6 hari dalam seminggu. Saya bisa survive menjalani kehamilan pertama tersebut hingga usia kandungan 8 bulanan. Sementara di kehamilan kedua ini saya full time menjadi ibu rumah tangga yang daily activities nya ya di rumah terus. Namun, kehamilan kedua ini terasa lebih berat dibandingkan kehamilan pertama. Btw, pernah dengar istilah “mengurus anak lebih cape daripada bekerja” ? Mungkin ungkapan itu bisa mewakili perasaan saya. Hahaha… Saat kita bekerja di kantor, kita masih punya jatah “istirahat”. Sementara saat mengasuh anak, waktu istirahatnya ya pintar – pintar kita saja mencari waktu untuk rebahan, kan? Apalagi anak saya masih 3 tahun, sedang aktif – aktifnya dan nggak pernah tidur siang.

Dalam hal ini, saya tidak segan untuk meminta bantuan suami dalam hal pekerjaan rumah tangga atau mengurus anak. Beruntungnya suami saya mau dilibatkan dalam urusan domestik rumah tangga sejak kehamilan anak pertama dulu. Mungkin nggak semua suami bisa peka dengan kondisi kita. Maka, jangan sungkan untuk sharing tentang ketidaknyamanan kita selama menjalani kehamilan. Insyaallah pelan – pelan suami bisa paham. Buat kalian yang harus LDR selama menjalani kehamilan, jangan sungkan untuk sharing tentang cerita kehamilan kita setiap hari. Setidaknya, suami bisa menjadi pendengar yang baik. Kalau sedang capek, stress, kadang kita hanya butuh pendengar, kan?

Itulah cerita singkat saya dalam menjalani kehamilan kedua yang terasa lebih berat dari kehamilan pertama ini. Mohon doanya semoga bayi yang saya kandung tumbuh sehat dan kelak bisa menjalani persalinan dengan lancar, sehat selamat semunya. Aamiin... Untuk teman - teman yang sedang menanti buah hati, saya doakan semoga segera diberi rezeki. Insyaallah, Allah tahu kapan waktu yang tepat.

Gaes, gimana cerita kehamilan kedua atau ketiga kalian? Apakah terasa lebih berat dibandingkan kehamilan pertama? Sharing, yuk!



Referensi :

Pengalaman pribadi

https://www.alodokter.com/hamil-anak-kedua-justru-lebih-berat-dibandingkan-hamil-anak-pertama 


31 comments for "Kehamilan Kedua Terasa Lebih Berat, Benarkah?"

  1. Smoga dpet rejeki jga bsa ngerasain hamil kedua...dah kangen dimanja2 pas hamil, heheheh

    ReplyDelete
  2. Wah selamat ya mbak atas kehamilan keduanya. Doakan agar saya bisa hamil karena saya ingin banget meraskaan nikmatnya hamil. Walau kehamilan kedua terasa lebih berat semoga Mba susi sehat selalu ya mbak

    ReplyDelete
  3. Sejujurnya tiap hamil itu punya ceritanya sendiri ya. Aku juga pernah nulis sih di blog ceritanya hehe

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah, selamat ya kak atas kehamilannya. semoga lungsur lancar sampai persalinan. aku baca cerita kehamilan kedua kakak ini berasa ngaca diri sendiri, hehehe. dulu waktu hamil anak kedua juga aku agak ngoyo malah sampai masuk UGD karena di kira mau prematur. alhamdulillahnya gak. mungkin karena situasi dan suasana yang berbeda dengan anak pertama, kehamilan anak kedua jadi terasa agak beda. tapi mumpung masih 3 bulan nih, masih bis areset mood biar happy terus. aku agak nyesel hamil anak kedua dulu, stress parah. jadi banyak sakit. sekarang liat si bungsu badannya kecil jadi berasa bersalah banget dulu kenapa hamilnya gak happy, takutnya ada pengaruh dari sana.

    semoga hamilnya lancar dan happy ya kak, salam buat dede utun :)

    ReplyDelete

  5. Aku belum ngerti karena belum pernah hamil jadi nggak berat apa nggak..
    Tapi bukannya kalau yang kedua itu lebih ringan ya mba. Karena uda tahu seperti apa dan harus ngapain aja karena uda ada pengalaman sama hamil yg pertama? Kebanyakan yg aku dengar rata2 juga bilangnya gitu. Orang di sekitarku sihh, hehhhee

    ReplyDelete
  6. Wah sudah tiga bulan aja ya mba susi. Semoga sehat sllu mba susi dan bayinya.

    Emang nggak bisa jadi patokan ya hamil kedua dan seterusnya lebih mudah, karena tiap anak dr proses hamil aja udah beda beda perkembangannya. Tapi semoga semua berjalan dgn lancar, sehat selalu dan dimudahkan sampai proses persalinan nanti ya mbak

    ReplyDelete
  7. Selamat ya kak atas kehamilannya. Sejauh ini cuma denger perjuangan temen2 yang hamil sih, jadi belum tahu juga gimana rasanya. Doakan jodoh segera datang biar bisa dimanja mkwkw

    ReplyDelete
  8. Saya juga kehamilan pertama dan kefua berbeda, mbak. Kehamilan pertama enak enak aja. Tapi kehamilan kedua saya mabok berat, makan susah di trisemester pertama. Ternyata pembawaan abak beda2 ya.

    ReplyDelete
  9. Selamat mba Susi atas kehamilannya. Semoga sehat selalu sampai persalinan. Bener sih kalau semakin menua terus hamil lagi tuh stamina ngga sama kaya pas anak pertama lagi strong2ngya wkwkwk. Makanya sayaa dulu pengen punya anak 3 sebelum 30th.eh alhamdulillah kesampaian hihi.

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillaah, selamat kak atas kehamilannya. Mudah-mudahan jadi anak yang selalu berbahagia, dan sehat selalu. Aihh, jadi iriii.. mudahmudahan aku bisa hamil juga hihi

    ReplyDelete
  11. Sama soalnya pas hamil kedua harus ngurus anak pertama juga kan

    ReplyDelete
  12. Selamat mbak atas kehamilan keduanya. Moga sehat-sehat terus ya. Kalau aku masih pikir panjang buat hamil lagi nih, agak trauma di kehamilan pertama.

    ReplyDelete
  13. Barokallah mba Susi, sehat ibu dan debay ya.
    Semoga nanti aku dikasih waktu yang tepat juga aamiin

    ReplyDelete
  14. selamat atas kehamilannya, Mba.

    Yang saya rasakan, kehamilan kedua memang lebih berat dari yang pertama, salah satu penyebabnya mungkin karena usia yang tak semuda di kehamilan pertama

    ReplyDelete
  15. Perbedaan usia memang terasa banget sih. Aku waktu hamil anak kedua udah usia 31, ngos-ngosan banget rasanya, beda waktu hamil anak pertama masih kuat kerja dari jam 8 pagi pulang jam 8 malam hehe.

    Sehat2 ya mbak sampai lahiran...

    ReplyDelete
  16. Masa hamil dan melahirkan emang membawa cerita unik tersendiri ya mbaaa... Hehehehe

    ReplyDelete
  17. Ko sama dengan yg aku rasain. Kl aku lebih beratnya karena anak pertamaku masih usia 9 bln pas aku Hamil lg jadi lelah bangett walau aku gak 100% ngurus anak karena bekerja di liar Rumah. Tp saat itu anakku sakit2an malah pernah sampe msk RS aku sampe lupa lagi Hamil. Boro2 minum susu aja aku gak inget pas awal2 Hamil. Hiks. Emang Hamil tuh seru bangett d bahas ya mom 🤭

    ReplyDelete
  18. Alhamdulilah kehamilan kedua hpir sma dengan yg pertama mba mual.muntah hebat sampai dirawat di rs tapi alhamdulilah yg kedua ini gak cuma rebahan debaynya mau diajak.kerja bahkan naik turun tangga

    ReplyDelete
  19. Setiap kehamilan memang punya 'kenikmatan' masing-masing sih. Ya ada yang lebih berat ada juga yang lebih, tergantung kondisi ibu dan bayinya juga.

    Pengalaman saya sendiri waktu hamil anak kedua terasa ringan karena gak terlalu banyak keluhan. Lahirannya juga lancar banget, hihi. Semoga Mbak dilancarkan ya proses hamil hingga lahirannya. Aamiin :)

    ReplyDelete
  20. Selamat ya mbak. Moga bisa lahiran normal dan lancar. Ibu hamil gak boleh stress pokoknya.
    Baca ini jadi inget masa2 hamil. Hihi

    ReplyDelete
  21. saya pas hamil kedua juga lumayan berat Mbak, sempat sakit hampir seminggu gak bisa bebas jalan karena ISK, kakiku bengkak, jalan aja sampe ngesot :(

    ReplyDelete
  22. Nambah umur mungkin yaaa makanya kehamilan kedua terasa berat, hihi.

    Selamat ya mbak susi atas kehamilannya, sehat2 selalu.

    ReplyDelete
  23. Masya Allah, akupun masih program kehamilan kedua, kayanya justru lebih mendebarkan ya, hehe.. Sehat-sehat semuanya mbak :)

    ReplyDelete
  24. intinya berarti sama aja ya mba, mau kehamilan ke satu atau kedua perjuangannnya sama, ya ALlah semoga sehat selalu semua ibu hamil yang ada di dunia ini

    ReplyDelete
  25. Aamiin... Semoga dilancarkan dan sehat semuanya ya mba.
    Pas hamil anak kedua aku dlu ngerasa takut terus, kayak takut kenapa-kenapa gitu bayinya. Alhamdulillah semua sdh terlewati dan anak kedua sdh mau masuk TK. Hehe

    ReplyDelete
  26. sehat-sehat ya mom, aku juga waktu hamil pernah sakit nyeri ulu hati tapi pas udah hamil gede. emang kondisi setiap bumil itu berbeda2 :) semangat...

    ReplyDelete
  27. Barokallah mba Susu nderek bungah. Semoga saya lekas menyusul juga aamiin. Sehat debay dan bundanya. Semangat ya Mba Susi. Perjuangan seorang bunda.

    ReplyDelete
  28. Wah, Alhamdulillah punya suami yang pengertian dan selalu siaga saat hamil ya mbak. Ini yang utama dan bikin kita happy sebagai seorang istri dan ibu.

    ReplyDelete
  29. Barakallah, Mbak Susi... Semoga sehat dan lancar sampai persalinan dan seterusnya.

    Alhamdulillah aku juga lagi hamil anak ketiga. Subhanallah... rasanya lebih-lebih dari 2 kehamilan sebelumnya. Badan gampang capek, pegel, mudah ngantuk, dll. nano-nano banget :D

    ReplyDelete
  30. Selamat mbak atas, semoga sehat selalu dan lancar sampai proses persalinan.

    ReplyDelete
  31. Alhamdulillah mba, semoga sehat sampai proses kelahiran. Sehat-sehat selalu bersama kelarga kecilnya

    ReplyDelete