Cara Mengurus Buku Nikah Yang Hilang. Mudah Banget, Kok!

CARA MENGURUS BUKU NIKAH YANG HILANG

Halo ibu - ibu, masih ingat kapan terakhir kali mengeluarkan buku nikah dari tempat penyimpanan dokumen? Hmm… Buku nikah merupakan dokumen yang SANGAT penting tapi penggunaannya memang tidak se-sering KTP maupun KK ( kartu keluarga ). Jadi, beberapa bulan yang lalu saya membutuhkan buku nikah sebagai salah satu syarat untuk membuat kartu istri PNS dan ternyata buku nikahnya HILANG. Iya, hilang pemirsa. Dua – duanya pula! Gimana saya nggak panik coba? Mungkin saja buku nikah saya tidak benar - benar hilang, hanya lupa menyimpan atau terselip dimana gitu. Tapi, saya sudah coba cari kemana - mana dan tetap tidak ada. Akhirnya, mau nggak mau saya dan suami harus mengurus buku nikah yang hilang tersebut.


Cara Mengurus Buku Nikah Yang Hilang

1. Mendatangi Kantor KUA

Langkah pertama yang saya lakukan ketika akan mengurus buku nikah yang hilang yaitu mendatangi kantor KUA. Sesampainya disana saya menceritakan kronologis buku nikah saya yang hilang dan saya pun tidak punya copyan buku nikah tersebut. Akhirnya petugas KUA mencoba mencarikan nomor registrasi yang ada di arsip mereka dan membuat catatan kecil yang berisi nomor registrasi untuk dibuatkan surat kehilangan di kantor polisi.

2. Membuat Surat Kehilangan Di Kantor Polisi

CARA MENGURUS BUKU NIKAH YANG HILANG

Setelah mendapatkan catatan kecil sebagai pengantar, pada hari yang sama saya dan suami pergi ke kantor polisi untuk membuat surat kehilangan. Untuk membuat surat kehilangan ini jangan lupa bawa KTP ya. Proses pembuatan surat kehilangan di kantor polisi sangat cepat, bahkan bisa ditunggu saat itu juga. Oh iya, surat kehilangan ini ada masa berlakunya. Jadi, setelah mendapatkan surat kehilangan dari polisi sebaiknya segera lanjutkan proses pengurusan buku nikah yang hilang. Jangan ditunda – tunda supaya tidak membuat surat kehilangan lagi ke kantor polisi. Tapi kalau saya sih memang ditunda beberapa hari, nunggu gajian awal bulan. Maklum lah ibu – ibu perhitungan banget ya kan? Sekiranya masih bisa ditahan untuk pengeluaran bulan depan ya tahan dulu aja deh! Hihihi

Tips Belanja Bulanan Hemat Ala Ibu Rumah Tangga

3. Menyiapkan Persyaratan Yang Diperlukan

Setelah mendapatkan surat kehilangan dari polisi, langkah selanjutnya untuk mengurus buku nikah yang hilang yaitu kembali ke KUA untuk memberikan persyaratan yang diperlukan. Persyaratan yang diperlukan untuk mengurus buku nikah yang hilang yaitu surat kehilangan dari polisi, foto copy KTP, foto copy KK, pas foto 3 x 4 dan 4 x 6.

                                  

CARA MENGURUS BUKU NIKAH YANG HILANG
 

Semua persyaratan sudah lengkap, jangan lupa siapkan uang untuk biayanya. Eaaaa… Berdasarkan beberapa informasi yang saya baca bahwa mengurus buku nikah yang hilang itu gratis. Tapi, saya tidak keberatan jika memang kami diharuskan membayar sejumlah biaya. Ya, itung – itung tanda terima kasih karena sudah dibantu. Untuk biaya mengurus buku nikah yang hilang ini yaitu Rp.300.000. Harga ini tentu saja akan berbeda di tiap daerah, contohnya seperti salah satu pengalaman blogger lain dalam mengurus buku nikah yang hilang disini. Oh iya proses pengurusan buku nikah yang hilang ini sebenarnya tidak lama, kok. Mungkin hanya memakan waktu beberapa hari. Hanya saja, proses pengurusan buku nikah  saya agak terhambat karena ada sedikit perbedaan data orangtua di KK saya dan KK orangtua. Akhirnya suami pun harus ke desa dulu untuk membuat surat keterangan nama sebenarnya.

4. Mengambil Duplikat Buku Nikah

Selang beberapa hari setelah memberikan surat kerterangan nama sebenarnya dari desa, duplikat buku nikah kami pun sudah beres dan kami ditelpon oleh pihak KUA. Huaaaa... senang sekali akhirnya kami sudah punya buku nikah lagi walaupun agak berbeda dengan buku nikah yang asli karena ada tulisan DUPLIKAT. Hahahaha

CARA MENGURUS BUKU NIKAH YANG HILANG

Itulah pengalaman saya mengurus buku nikah yang hilang, mudah banget kan? Meskipun mudah tapi sebaiknya lebih hati – hati dalam menyimpan dokumen penting. Bila perlu cek dokumen secara berkala, semacam stock opname gitu lho. Jangan sampai kita merasa tenang – tenang saja, eh pas mau dipakai ternyata dokumen yang diperlukan tidak ada.


By the way, buku nikah kalian nggak hilang juga kan? Hihihihi


30 comments

  1. alhamdulillah buku nikahku masih aman hihihi.
    ternyata mudah ya urus buku nikah yg hilang. kirain bakal ribet gimana gitu.
    meski ada tulisan duplikat, tapi udah tenang kan mba buku nikahnya ada lagi :D

    ReplyDelete
  2. Buku nikah suami udah lama ilang, nih. Mungkin karena enggak terlalu butuh dan masih ada punyaku jadi enggak pernah ngurus. Padahal mudah, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau masih ada sebelah sih masih bisa lah ya mbak :)

      Delete
  3. Ah, lega juga ya mba, setelah bisa mendapat duplikat buku nikah. Smoga gak hilang lagi, hehe. So far saya belum pernah mengalami kehilangan dokumen penting sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan sampe deh mbak, kan lumayan tuh uangnya bisa buat jajan anak ahahahha

      Delete
  4. Wah pasti itu panik banget ya mba pas tahu buku nikah yang hilang. Kayaknya feeling kita sama, apa bukunya keselip gitu ya. Makasih ceritanya mba. Jadi pengingat buat saya juga. Soalny saya dan keluarga kecil pindah-pindah mulu nih rumahnya ikut suami. Klo sampai hilang, aduh kebayang ribetnya kalau nggak lagi dikota yang sama waktu nikah. Itu KUAnya bisa di KUA mana aja atau harus kua wktu nikah mba? Aku juga jadi penasaran. Biayanya itu sebenernya gratis atau emang ada biaya adminidstrasinya ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya pun curiga ada di kontrakan suami mbak karena sejak taun kemarin kita LDRan jadi ya barang dan berkas2 adadi dua tempat. Tapi yasudahlah karena dicari2 nggak ketemu akhirnya pasrah dan bikin lagi hehehe

      Delete
  5. wah bayarnya hampir sama dengan mengurus pasport yaa. btw ternyata mudah juga ya membuat duplikasi buku nikah yang hilang. semoga dapat membantu pasangan yang kehilanagn buku nikah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lumayan nyesek juga sih bisa buat beli susu anak ya kan ahhaha

      Delete
  6. Alhamdulillah, wlp ada tulisan DUPLIKAT tp kan yg ngeluarin KUA.Iya kan? Jd santailah. Yg penting bagi yg blm kehilangan Srt Nikah hrs extra hati2 menyimpannya. Daaaan sblm didimpen kudu n hrs difotokopi dulu. Jd ke mana2 bw aja yg fotokopian. Aman deh. Mbak Susiii...jg ya ojo nganti kelangan meneh. Lv u mbak Susi-ku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul bun, pokoknya harus ekstra hati2 :)

      Delete
  7. wah caranya mudah ya mbak, aku masih aman karena g pernah aku keluarin dari laci lemari, hehe
    syukur klo sudah punya buku nikah lagi mbak, aman dan tenang ya

    ReplyDelete
  8. bersyukur akhirnya dapat salinannya meski butuh proses yang ga cukup sehari ya mbak...
    kalau kami, semua dokumen penting kami scan/foto dan simpan secara digital di gawai dan cloud. Ya mudah2an sih nggak pernah kehilangan yg asli. Tapi kalau yang nggak diiinginkan itu terjadi, masih ada salinan digitalnya. Mana tau membantu saat pengurusan ulang.

    ReplyDelete
  9. Eh aku harus cek ya dimana ya buku nikhaku. hahahhaa. makasih mba sudah berbagi. Memudahkan dan jadi banyak tahu tentang prosesnya

    ReplyDelete
  10. Baca tulisan ini, saya jadi mengingat-ingat dimana saya menyimpan buku nikah kami.

    Eh mbak, ini ngurusnya harus di KUA tempat dulu terdaftar menikah ya? Atau bisa di KUA domisili saat ini.

    ReplyDelete
  11. Waduh buku nikah aku simpan dimana ya? Ntar dicari lah, kayaknya sejak dulu nggak pernah dibuka-buka.

    Btw informatif nih mbak Susi, jadi ngerti kalau surat nikah hilang ngurusnya bagaimana 😁

    ReplyDelete
  12. Wah biayanya sama dengan membuat passport ya. Bedanya buku nikah dpt 2 buku passport dpt 1. Memang kalau surat2 penting tuh dutaro di 1 tempat ya, mba. Buar ga telingsut, kalau kata org jawa.

    ReplyDelete
  13. Alhamdulillah buku nikah saya aman disimpan di tempat aman, khusus untuk menyimpan dokumen penting.
    Tulisan Mbak Susi bermanfaat sekali, nih, untuk yang merasa kehilangan buku nikahnya.

    ReplyDelete
  14. Insya Allah enggak hilang mba. Semua dokumen keluarga sudah saya atur di dalam document keeper. Per orang punya satu map untuk menyimpan data, mulai dari akte kelahiran dan berbagai ijazah.

    ReplyDelete
  15. Buku nikahku ilang 1 mbak, tapi pas ngurus ke KUA mereka keberatan buatin katanya tujuan buku nikah itu ada 2 karena sbg cadangan kalo ilang 1, gimana sih ya. Buku nikah sering dibawa kemana2 pas suami dinas kalo cekin ke hotel syariah, taunya malah ilang

    ReplyDelete
  16. Semogaaaaa dokumen2 kita senantiasa aman jaya dan ngga ghosting ya mbaaa
    Karena biasanya kalo lagi ga butuh tuh nongol.... tapi kalo butuh, malah ketlisut entah di mana
    makasiii tipsnya mba

    ReplyDelete
  17. Kalau ada fotocopy nya cukup mudah ya untuk membuat duplikatnya. Yang penting ada laporan ke kepolisian. Tapi kalau kayak Mba Susi, harus tahu dulu ya nomor registrasinya.

    Saya jadi mengingat-ingat nih, buku nikah terakhir ditaruh dimana ya? Semoga tidak keselip.

    ReplyDelete
  18. Aku auto ngecek buku nikah juga nih, Alhamdulillah masih di tempatnya. Biasanya aku kumpulkan dalam satu tas gitu untuk surat-surat penting. Biasanya hilang karena habis menggunakan lpa naruh ya terselip bener banget. Alhamdulillah buku nikah yang hilang sudah diganti sekarang, ternyata tetap bukin surat kehilangan ya aku pikir cuma KTP aja.

    ReplyDelete
  19. Mbak ilang di mana kira2? hehe #malahkepoh
    Untung yaaa gampang ternyata ngurusnya, bisa diganti.
    Kalau dokumen nikah masih sering sih terlihat soalnya dikumpulkan jd satu sama dokumen akte, paspor, juga pas poto yang biasanya kami cukup sering ambil, jd keliatan terus pas kami ambil dokumen lainnya itu hehe :D

    ReplyDelete
  20. Buku nikah dan dokumen lain, aku simpan di binder besar khusus dokumen. Ternyata gampang ya ngurus buku nikah yang hilang. Ohya mbk, itu 300.000 sudah dapet sepasang buku nikah ya?

    ReplyDelete
  21. Duh paling panik deh kalau dokumen hilang ya Mbak soalnya selalu dibutuhkan dan mengurusnya juga butuh waktu dan tenaga..Alhamdulillah sudah bikin baru lagi dengan proses lebiih cepat...

    ReplyDelete
  22. Dokumen di rumah disimpan di box khusus. Setiap anggota keluarga punya map khusus. Maklum emaknya pelupa jadi kudu rapi menyimpannya haha

    ReplyDelete
  23. Ternyata tidak susah ya Mba. Moga buku nikah kita gak hilang deh

    ReplyDelete
  24. Aku iya doonk...buku nikahku kena air, kak..
    Entah kebocoran atau kena jamur gitu yaa...pokoknya uda gak bisa kebaca lagi.
    Kayanya cobain urus gini yaa...
    Haturnuhun kak.

    ReplyDelete