Makna "Kemerdekaan" Bagi Ibu Rumah Tangga. Ssssst, Ini Curhatku!

Sebentar lagi seluruh warga Indonesia akan memperingati HUT Kemerdekaan RI yang ke - 75. HUT Kemerdekaan RI tahun sekarang mungkin akan berbeda dengan tahun  - tahun sebelumnya karena sekarang kita masih dalam kondisi pandemi. Bahkan di beberapa daerah yang tadinya berada di zona hijau sekarang berubah menjadi zona merah karena laju pertumbuhan covid - 19 semakin meningkat salah satunya yaitu di kabupaten Majalengka. Pemerintah kabupaten Majalengka pun menghimbau masyarakatnya agar tidak mengadakan kegiatan yang melibatkan banyak orang dalam rangka merayakan HUT RI ke - 75, sumber resmi klik disini.

Meski tidak seperti tahun  - tahun sebelumnya yang identik dengan perayaan HUT yang meriah, namun tidak ada salahnya jika kita melakukan selebrasi bersama orang - orang terdekat saja. Banyak cara kita melakukan selebrasi tanpa harus berkerumun dengan banyak orang, cara sederhana misalnya dengan menggelar doa bersama dengan anggota keluarga dirumah untuk para pahlawan yang sudah berjuang merebut kemerdaan RI. Ngomong - ngomong soal kemerdekaan, pasti sudah familiar kan dengan kata kemerdekaan? Kemerdekaan berasal dari kata merdeka yang menurut KBBI adalah bebas, berdiri sendiri, tidak terikat, tidak bergantung pada orang lain. Makna merdeka zaman sekarang tentu saja sangat berbeda dengan merdeka pada zaman dahulu. Merdeka pada zaman dahulu adalah merdeka dari para penjajah. Sedangkan zaman sekarang makna merdeka sudah semakin meluas. Setiap orang punya caranya masing - masing untuk memaknai kemerdekaan. Berhubung saya adalah seorang ibu rumah tangga, saya akan menjelaskan makna merdeka menurut perspektif saya.

1. Merdeka itu saat bisa pergi tanpa anak
Semenjak lahir hingga sekarang anak saya berusia 2 tahun, bisa dibilang saya mengasuh anak sendirian. Kalaupun ada moment saat anak saya dipegang orang lain, mungkin hanya sekitar 20%. So, kemanapun saya pergi jika masih memungkinkan membawa anak pasti akan saya bawa. Contohnya pergi ke pasar, minimarket, pergi ke rumah teman dan lain lain. Jika tidak memungkinkan membawa anak dan tidak terlalu urgent saya memilih untuk tidak pergi. So, ketika ada kesempatan saya bisa pergi tanpa anak rasanya senang sekali meski hanya beberapa menit.

2. Merdeka itu saat bisa melakukan banyak hal tanpa diganggu anak
Yup, banyak orang yang bilang lebay ketika tahu saya sering melakukan pekerjaan rumah sambil menggendong anak. Simpelnya para netizen berkomentar, “kenapa engga nunggu anak tidur aja biar gak usah gembol anak?”. Berhubung anak saya susah sekali tidur maka mau tidak mau saya harus bisa double job, mengasuh anak sambil mengerjakan pekerjaan rumah. Pekerjaan rumah yang bisa saya kerjakan sebelum anak bangun tentu saja akan saya maksimalkan, tapi ada saja beberapa pekerjaan yang baru saya kerjakan setelah anak bangun dan mau tidak mau saya harus mengerjakan sambil menggendong anak. Tapi hal tersebut tidak berlangsung lama, kok. Setelah anak berusia setahunan dan mulai bisa saya biarkan bermain sendiri ( sambil tetap diawasi tentunya ). Moment – moment seperti inilah yang membuat saya masih bisa menikmati sisi “kemerdekaan” dari seorang ibu rumah tangga yang terkadang bagai terpenjara dalam sangkar emas, ciyeeee. 

3. Merdeka itu saat anak tidur cepat dan bangun siang
Sebagian ibu punya prinsip bahwa pekerjaan rumah dikerjakan sesempatnya saja, point utama adalah mengurus anak. Tapi saya justru tidak bisa berprinsip seperti itu, seperti sudah saya jelaskan pada point ke – 3 bahwa sebelum anak bangun saya harus bisa mengerjakan pekerjaan rumah setidaknya 50% tapi biasanya saya sudah kerjakan sekitar 80%. Jadi ketika anak bangun saya sudah “ready” menghadapi anak yang kadang moodnya tidak sama setiap harinya. Semenjak usia 1 tahun anak saya mulai lebih “manusiawi” jam tidurnya, ya meskipun masih tergolong susah tidur siang tapi setidaknya dia bangun jam 6 - 7 pagi dan tidur jam 9 - 10 malam. Jam tersebut masih tergolong sangat normal menurutku jika dibanding dengan jam tidur sebelumnya yang tidak tentu, kadang bangun jam 4 pagi dan terus bangun seharian lalu tidur jam 6 sore. Kadang bangun jam 7 pagi, tidur jam 12 siang kemudian begadang sampai tengah malam. So, ketika anak saya bisa bangun agak siang dan tidur tidak terlalu larut saya merasa sangat MERDEKA! Selain bisa mengerjakan banyak hal tanpa diganggu anak seperti pada point 3, saya juga bisa tidur cukup dan tentunya ini sangat bermanfaat untuk kesehatan dan stamina saya. Ya ibu – ibu juga pasti tahu rasanya kalau habis begadang pasti besoknya langsung tidak enak badan dan akan merusak mood kita seharian.

4. Merdeka itu saat anak tidak rewel seharian
Ngomongin soal mood, jangankan anak kecil yang belum bisa sepenuhnya menyampaikan apa keinginannya. Kita sebagai orang dewasa pun pasti sering mengalami mood swing karena satu dan lain hal. Nah, ketika anak rewel tanpa sebab dan sudah melakukan ini itu tapi tetap rewel biasanya saya suka ikut – ikutan gak mood makan, emosi dan gak jarang saya nangis tersedu - sedu. Sebaliknya ketika anak anteng bermain, makan tanpa harus lari - lari dan tidak banyak “bertingkah” saya merasa bisa menikmati waktu saya seharian dengan begitu ringan.

Itulah beberapa makna kemerdekaan dari sudut pandang ibu rumah tangga versi saya. Tentunya bukan tanpa alasan saya berbagi mengenai hal ini. Seperti kita ketahui bersama bahwa menjadi ibu adalah pekerjaan yang kerjanya 24 jam. Saking sibuknyanya kadang seorang ibu bisa lupa bagaimana caranya mencintai diri sendiri. Salah satu cara mencintai diri sendiri yaitu dengan menikmati “me time” ketika moment merdeka itu datang. Setiap ibu pasti punya caranya sendiri itu mendapatkan dan menikmati “kemerdekannya”. Tapi yang pasti setiap ibu berhak mendapatkan “kemerdekaan” meski hanya beberapa menit.

Kalau kamu tipe ibu yang benar - benar kesulitan mendapatkan moment kemerdekaan, coba bicarakan dengan orang terdekat bahwa sedikitnya seminggu sekali seorang ibu yang seringnya diam dirumah saja pun perlu merasakan “kemerdekaan”.

Yuk cintai dan sayangi diri sendiri sebelum kita mencintai negeri ini, merdeka!

 


Bersepeda Setelah Jadi Ibu - Ibu, Beginilah Rasanya. Simak Yuk!

Semenjak pandemi covid - 19 dan banyak orang menghabiskan waktu untuk beraktifitas didalam rumah, maka bermunculan ide - ide kreatif untuk mengisi waktu luang dirumah salah satunya yaitu bersepeda. Bersepeda selain sebagai aktifitas mengisi waktu luang, utamanya merupakan aktifitas olahraga yang tentu saja sangat bermanfaat untuk kesehatan. Seperti dikutip dari hello sehat.com, bersepeda sangat bermanfaat untuk kesehatan salah satunya yaitu mengurangi resiko penyakit jantung. Saat pandemi covid - 19 olahraga menjadi salah satu kegiatan yang banyak dikampanyekan dalam rangka meningkatkan imun tubuh agar bisa melawan virus covid - 19. Lalu, apakah mereka yang bersepeda benar - benar bertujuan untuk olahraga atau hanya ikut ikutan trend? Semua kembali kepada pribadi masing - masing ya. Sebenarnya saya kurang tertarik dengan kegiatan bersepeda, karena memang budget saya tidak memadai heheh. Tapi, karena dirumah ada sepeda “nganggur” kenapa tidak dimanfaatkan?.

By the way sepeda itu banyak macamnya diantaranya sepeda MTB, sepeda lipat, sepeda BMX dan lain lain. Tentunya jenis sepeda yang dipilih harus disesuaikan dengan kebutuhan masing - masing. Kebetulan sepeda yang ada dirumah saya adalah sepeda Genio M541 dan tergolong sepeda MTB ( Mount To Bike ) atau lebih familiar dengan sebutan “sepeda gunung”. Mengenai jenis sepeda dan spesifikasinya tidak akan saya bahas panjang lebar ya karena saya tidak terlalu expert mengenai sepeda.

Pada tulisan kali ini saya memang tidak akan bercerita mengenai sepeda dan spesifikasinya, tapi saya akan bercerita bagaimana pengalaman saya mencoba bersepeda setelah sekian lama tidak melakukan aktifitas fisik. Semenjak hamil dan melahirkan saya memang jarang punya waktu khusus untuk berolahraga. Olahraga versi saya yaitu “ mondar - mandir “ mengerjakan pekerjaan rumah tangga sambil mengurus anak. Sebenarnya saya agak was - was ketika akan mencoba bersepeda, takut ngos - ngosan lah, takut gak kuat ngayuh pedal lah dan lain - lain. Apalagi track bersepeda didekat rumah saya memang banyak naik turunnya, sekalipun datar tapi jalanannya agak bergelombang. So, yuk simak pengalaman saya setelah mencoba kembali bersepeda.

1. Lelah
Sebelum mencoba kembali bersepeda, saya merasa kalau workout dirumah saja sudah cukup melelahkan. Tapi setelah mencoba bersepeda, nyatanya kegiatan bersepeda jauh lebih melelahkan. Bersepeda memang terlihat seperti “main – main”, tapi yang saya rasakan adalah badan saya “bekerja” semuanya. Paha dan betis sakit karena mengayuh pedal, ditambah nafas ngos - ngosan seperti habis lari keliling lapangan padahal cuma duduk di sadel sepeda ya kan? LOL.

2. Kesulitan menjaga keseimbangan
Sering saya mendengar istilah bahwa mengendarai motor jauh lebih mudah daripada mengendarai sepeda. Ternyata hal tersebut benar saya alami, tapi bisa saja berbeda kasus dengan orang lain yang mungkin saja sudah lebih mahir dalam bersepeda. Saya cukup kesulitan menyeimbangkan badan dan beberapa kali “oleng” apalagi ketika ada mobil besar menyalip sepeda saya. For your information, saya memang tinggal di kampung yang padat penduduk. So, ketika ingin bersepeda maka tidak ada pilihan lain tracknya adalah jalan yang sering dilalui kendaraan, bukan di lingkungan perumahan yang lebih safety sih kalau menurut saya. Ditambah lagi angin Majalengka yang khas sekali membuat saya beberapa kali turun dan menuntun sepeda saya. 
3. Malu
Saya memang sangat malu ketika pertama kali mencoba bersepeda. Rasanya dalam hati saya berfikiran kalau orang lain yang melihat akan berkata, “ ciyee ciyee sepedaan ya?”, hahaha. Sounds lebay sih, tapi itu sejujurnya yang saya rasakan. Belum lagi kalau saya kelelahan hingga akhirnya mengharuskan saya menuntun sepeda. Wahhh itu sih bukan malu, tapi malu banget.

4. Harus punya waktu khusus
Sebagai ibu rumah tangga yang mengurus semuanya sendiri, mau tidak mau prioritas utama saya adalah urusan anak dan rumah. Tapi, olahraga juga sangat penting bagi saya karena selain sangat bermanfaat untuk kesehatan juga sebagai ajang “me time”. Bersepeda memang salah satu olahraga yang bikin saya lebih refresh karena saya bisa sekalian “cuci mata” dan menghirup udara segar diluar, tapi minusnya adalah saya harus punya waktu khusus untuk bersepeda misalnya ketika anak saya tidur dan itu adalah sesuatu yang langka bagi saya. LOL


Nah, itulah beberapa hal yang saya rasakan saat pertama kali mencoba bersepeda semenjak menjadi ibu. Secara fisik tentu saja sudah berbeda dengan dulu, katanya perempuan itu kalau sudah melahirkan istilahnya sudah "turun mesin". Justru itu bukan menjadi halangan bagi kita tetap menyempatkan waktu berolahraga agar kondisi tetap prima meski usia semakin bertambah. Tapi, ketika harus memilih antara olahraga sepeda atau olahraga lainnya tentu saja saya lebih memilih olahraga lain contohnya aerobic/zumba yang bisa dilakukan didalam rumah. Next, Insyaallah saya akan share alasan saya lebih memilih olahraga didalam rumah daripada bersepeda.