Baso Sebreng, Kuliner Khas Sukaraja Majalengka. Yuk Cintai Kekayaan Kuliner Lokal!


baso sebreng kuliner khas sukaraja majalengka

Indonesia memang terkenal beraneka ragam suku, bahasa, budaya juga kulinernya. Keberagaman Indonesia ini tak hanya antar kabupaten ataupun pulau, bahkan satu kabupaten pun bisa sangat beragam.
Saya warga asli Majalengka, lahir dan besar di Majalengka tepatnya di kecamatan Maja.
“Ti mana nenk?” tanya seseorang yang biasanya baru mengenal saya
“Abdi ti Maja.” jawabku
“Ohhhh ti gunung nya?” balasnya
Ya, gunung yang sering orang – orang maksudkan adalah suatu tempat yang datarannya agak tinggi dibanding pusat kota Majalengka. Memang disini udaranya segar, hawanya adem, pemandangan sawah dan air yang mengalir deras masih mudah didapatkan.
Sementara suami saya berasal dari Sukaraja, satu desa di kecamatan Jatiwangi Majalengka yang mulai banyak dibangun pabrik – pabrik. Udaranya panas, banyak debu, bernafas pun rasanya susah. Sebenarnya kondisinya tidak separah yang dibayangka tapi karena saya terbisa di udara yang sejuk dan dingin, saya jadi perlu beradaptasi dengan cuaca disana.
Saya masih ingat ketika pertama kali menginap dan memasak dirumah mertua. Wih rasanya gerah dan panas sekali, beres dari dapur baju saya basah kuyup mandi keringat. Sampai sekarang pun saya masih merasa kepanasan di tempat kelahiran suami saya, tapi mungkin tidak separah dulu. Saya juga masih ingat pertama kali saya mengenal makanan khas Sukaraja yaitu baso sebreng.
“ Hah? Baso sebreng? Nu kumaha atuh? “ tanyaku pada suami kala itu
Untuk menjawab rasa penasaran saya, kemudian mertua saya menyajikan menu baso sebreng saat lebaran. Dibayangan saya, baso sebreng adalah jenis makanan berkuah yang wangi kaldu dan ada pentolnya. Namun ternyata dugaan saya salah, baso sebreng bahkan tidak ada pentolnya sama sekali.
“Yank, mana basona atuh? aning baso sebreng?” tanyaku pada suami dengan penuh keheranan
Baso sebreng khas Sukaraja Majalengka ternyata memang tidak ada pentolnya. Baso sebreng adalah makanan dengan bahan dasar soun yang diberi taburan kacang kedelai goreng, bawang goreng, seledri yang kemudian diguyur oleh kuah sop tulang atau tetelan sapi. Komposisi yang wajib dari baso sebreng adalah sambel dan merica yang banyak. Konon katanya disebut baso sebreng karena basonya sangat pedas sehingga membuat orang yang makan akan merasakan sensasi pedas yang luar biasa. Jadi, ketika masak baso sebreng khas Sukaraja Majalengka ini wajib untuk menambahkan merica dalam porsi lumayan banyak selain sambel cabe.
Sebagai seseorang yang baru mengenal dan mencicipi baso sebreng khas Sukaraja Majalengka, saya cukup kebingungan ketika suami minta dibuatkan baso sebreng apalagi baso sebreng ini sudah seperti kuliner "khas leluhur". Kemudian saya mendapatkan resep baso sebreng khas Sukaraja Majalengka dari mertua dan mempraktekannya sendiri. So far suami saya suka dengan baso sebreng buatan saya. Berikut resep baso sebreng khas Sukaraja Majalengka.

baso sebreng kuliner khas sukaraja majalengka


Bahan – bahan :
1.       Tetelan atau tulang sapi ( kali ini saya pakai tetelan sapi )
2.      Soun
3.       Bawang putih
4.       Kemiri
5.       Bawang daun dan seledri
6.       Bawang goreng
7.       Kacang kedelai goreng
8.       Merica
9.       Penyedap rasa sapi
10.   Cabe rawit untuk sambal

Cara membuat baso sebreng :
1.       Rebus tetelan atau tulang sapi sebentar, buang air rebusan pertamanya.
2.       Haluskan bawang putih dan merica kemudian tumis hingga harum
3.       Rebus kembali tetelan atau tulang sapi hingga mendidih.
4.       Masukkan bumbu halus yang sudah ditumis
5.       Beri garam, vetsin, penyedap rasa sapi dan merica.
6.       Lanjutkan merebus tetelan atau tulang sapi hingga kaldu dan bumbu meresap dan air agak menyusut kemudian saat dirasa sudah pas, masukkan bawang daun yang sudah dipotong - potong.
7.       Sambil menunggu, rendam soun dengan air panas sebentar. Bisa juga direndam dengan air suhu ruangan tapi prosesnya lebih lama
8.       Cincang halus seledri untuk taburan.
9.       Buat sambal dengan cara rebus sebentar cabe, beri garam dan sedikit vetsin kemudian ulek dan tumis. Saran saya untuk sambal baso sebreng ini jangan terlalu kaya rasa, cukup asin dan pedas saja supaya tidak mengganggu gurihnya kuah baso.
10.   Setelah kuah baso matang, tata soun yang sudah direndam dalam mangkok kemudian taburi dengan bawang goreng, kacang kedelai goreng, seledri dan sambal cabe.
11.   Siram soun dengan kuah baso berikut tetelan atau tulang sapi.
12.   Baso sebreng khas Sukaraja Majalengka siap disajikan hangat bersama keluarga tercinta.

Sekarang, membuat baso sebreng khas Sukaraja Majalengka bukan lagi sesuatu yang asing bagi saya meski awalnya saya sempat tidak percaya diri untuk membuat baso sebreng ini untuk suami. Tapi, saat suami bilang rasanya enak? Wah saya sih tidak kapok kalau suami minta dibuatkan lagi. Sekarang, baso sebreng khas Sukaraja Majalengka ini jadi masakan special di keluarga kecil kami. Saat moment – moment special atau saat ingin menikmati quality time bersama keluarga, biasanya suami saya meminta dibuatkan baso sebreng.
Saya tidak tahu pasti kebenaran baso Sebreng sebagai kuliner khas Sukaraja Majalengka atau bukan. Namun, tidak ada salahnya untuk kita melestarikan kuliner baso sebreng khas Sukaraja Majalengka ini. Ditengah zaman yang semakin maju, masyarakat yang semakin melek teknologi, akses untuk mendapatkan ilmu memasak dan resep masakan luar tidaklah sulit namun jangan sampai kita melupakan kuliner khas yang sudah mendarah daging dimasyarakat sejak dulu kala seperti baso sebreng khas Sukaraja Majalengka ini.

Hayu geura ngadamel baso sebreng, atuh!



No comments for "Baso Sebreng, Kuliner Khas Sukaraja Majalengka. Yuk Cintai Kekayaan Kuliner Lokal!"

Berlangganan via Email